#Tiket7 – Kisah tegar 5 Yatim yang berjuang hidup di Tenjo Bogor by @ReportelJail

Assalamu alaikum,

Kali ini ingin berbagi cerita tentang kisah orang-orang hebat yang berjuang untuk hidup. Berawal dari informasi yang saya dapatkan di twitter , seseorang memposting cuplikan berita tentang 5 Yatim yang tinggal dalam satu rumah yang bisa dibilang kurang layak. Lalu seorang teman saya yang bernama @Reporterjail , berencana ingin pergi melihat kesana pada hari minggu 9 Oktober 2016.

whatsapp-image-2016-10-08-at-9-59-04-pm

Rencana saya pun berniat ingin kesana, tapi belum diberikan waktu. Akhirnya teman saya pun pergi sendiri dari jakarta menuju desa Tenjo di kabupaten Bogor. Kunjungan dia kesana memberikan banyak cerita yang pilu. Berikut cerita yang saya ambil dari twiternya kang @Reporteljail :

Kisah ke 5 Anak Yatim Piatu ini cukup tragis. Ayah mereka Budi wafat karena jatuh dari atap rumah thn 2015 lalu Supinah ibu mereka thn 2016

 

Rumah kecil ini sebelumnya dihuni 7 orang.. Loe bisa bayangin cuy..mungkin dgn kamar kalian aja besaran kamartenjo7

Tuh Rumah saban ujan gede tampyas dari dinding2 bilik yg dah pada bolong. Lom lagi bocor dari atap. Loe bayangin sendiri deh kaya ape

 

Pas gw liat dalemnya aje nih..Ya Gusti Nu Agung.. melas tenan..aink teu sanggup.?

tenjo6

Ke 5 anak itu Sukanta(21),Sobur (19) kerja srabutan untk menafkahi ke 3 adiknya Sabar(13) pesantren,Idris klas 6 dan Alung kelas 3

Gw Pas Balik nih ketemu Bapak2 Tua rumahnya gak jauh dari situ Doi bisikin gw..katanya nih..kata bapak itu. Sebenernya sodaranya orang mampu

Tapi mereka gak perduli dgn keadaan ke 5 Anak Yatim piatu.. Entah kenapa mungkin ada hubannya dgn nama anak paling kecil yaitu “Alung”

Tau gak arti Alung.. kata Sukanta anak tertua itu karna dibuang.. Entah kanapa ortu mereka kasih nama dibuang. Biar gw aja yg tau..kesian

Mereka bilang..soal makan mereka kadang dari Saudara..kalo ada makan kalo gak ada ya diam..mereka kuat jalanai hidup..

Trlebih saat ini Sukanta nganggur dia ngaku ada yg nawarin kerja di Serpong jadi Opis Boy katanya nunggu panggilan. Kalo gak kerja gak makan

Soal rumah ..gw jg bingung nih Katanya desa membantu ngebangun. Tapi kok gw liatnya kaya bikin bates. Ini kamar ini ruang tamu,bkn Pondasi

Nah Kaya Gini bantuannya..gw kirain bantu ngebangun gt..ini bates bata..tuh?..tp tetep bersyukur ya de

tenjo8

Sukanta berharap rumah mereka bisa dibangun..dia bisa kerja dengan gaji cukup untuk hidupi adik2 ya..

tenjo4

 

Cuma itu aja prens cerita gw.. ya mungkin sebagian kawan..ah lebay loe jink..tapi buat gw ya ini luar biasa..masih banyak Sukanta2 lainnya

Dan gw akan kembali lagi ke rumah mereka..dengan agenda lain..Bismilah aja..aminin apa kata orang.

Makasih yang dah baca yaa…gw kaga ngarep tepok tangan..gw ngarep loe doain mereka..amiin

 

tenjo2

tenjo5

Kira-kira seperti itu cerita dari kang @reporteljail tentang keadaan mereka.

Saat kang @Reporteljail berencana mau kesana lagi hari rabu 12 Oktober 2016, Dari Satu tiket kesurga menitipkan ala kadarnya untuk mereka, selain itu juga ada temen-teman twitter seperti @aditnamasaya @hariadhi @riritvian @MrsRiotVan jg @null dan  @JohnySibuea yang menitipkan juga kepada kang @reporteljail. Hasil titipan tersebut dibelikan kebutuhan pokok dan alat-alat rumah tangga.

Mungkin tidak seberapa, tapi mudah-mudahan semua itu bisa bermanfaat dan berguna buat mereka.

Semoga juga mereka selalu diberikan kekuatan , ketabahan dan kemudahan dalam menjalani hidup kedepannya. Segitu aja ceritanya. Spesial terima kasih yang sebesar-besarnya buat teman saya kang @reporteljail yang tanpa pamrih dan susah payah mengulurkan tangannya untuk mereka.

 

Satu Tiket Kesurga

 

Ingin berarti lalu mati

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *